Cerita Kemarin: Ruang Baca di Bus Transjakarta

Jan 16, 2011

Kenapa judulnya bukan cerita hari ini? Karena ini adalah sepenggal kisah yang terjadi kemarin, 14 Januari 2011. Okay, selamat membaca!

Seperti biasa, antrian penumpang bus Transjakarta (dikenal dengan busway) di Halte Harmoni padat dan dibumbui dengan dorong sana-dorong sini. Beberapa ibu-ibu akan protes orang di belakangnya, beberapa orang memainkan BlackBerry, dan yang lain diam menunggu atau sembari mengipaskan tangan berharap suasana tak se-sumuk yang terjadi. Dan apa yang saya lakukan? Saya sibuk membaca buku dengan tebal 600an halaman sembari senyum2 menikmati suasana sekitar. Meskipun terhimpit, saya memaksakan diri untuk membaca agar pikiran saya tak teralihkan dan ikut-ikutan bete. Begitu, kukira.

Mari membaca!

Setelah menanti beberapa lama, dengan berdesak-desakkan akhirnya saya berhasil mendapatkan tempat dan naik di bus. Tak mau terjebak dalam himpitan dalam bus saya pun memilih masuk ke bagian belakang bus. Bukan bagian mesin bus lho ya, melainkan wilayah penumpang bagian belakang. Biasanya, bagian tengah (dekat pintu) adalah bagian paling penuh dalam bus Transjakarta. Jika sudah terjebak di daerah ini dan penumpang berjumlah banyak maka bisa berpegangan adalah hal yang sulit.

Dan benar saja, kali ini bagian belakang bus tak sepenuh bagian tengah sehingga saya bisa mendapatkan tempat untuk memasang kuda-kuda. Untungnya lagi, kali ini saya mendapatkan tempat bersandar. Dengan demikian saya tak perlu pusing memikirkan pegangan sehingga dapat memegang buku dengan kedua tangan. Saat itu posisi saya berada di pojok bagian belakang kiri bus. Tepat di sebelah kiri saya ada seorang wanita setengah baya. Sementara itu, di depan saya ada seorang wanita berjilbab berumur kira-kira 27-29 tahun.

Setelah bus berjalan beberapa meter, saya pun kembali membuka buku yang sejak tadi masih saya pegang dan mulai meneruskan membaca. Dan beberapa menit kemudian, kedua wanita di sebelah dan depan saya ini mengeluarkan buku dari tas masing-masing dan mulai membaca. Keduanya. Saya tidak tahu apa yang dibaca wanita di sebelah saya, tetapi saya dapat melihat dengan jelas wanita di depan saya sedang membaca buku yang ditulis oleh pengarang yang sama dengan buku yang saya baca. Jadi, kami bertiga yang berada di bagian pojok kiri belakang bus Transjakarta ini kompak membaca. Saat itulah saya merasa berada di perpustakaan dalam bus. Dan jujur saja, saat itu saya gembira. Gembira karena selain saya punya teman membaca di bus.

Saya memang membiasakan diri membawa buku setiap kali naik bus Transjakarta. Perjalanan pulang-pergi ke kantor adalah waktu luang yang bisa saya manfaatkan untuk membaca karena kesibukan dari bangun hingga berangkat tidur yang tak ada habisnya. Selama perjalanan dari halte Bunderan Senayan hingga Harmoni, biasanya saya hanya dapat menghabiskan 8-10 halaman. Sedikit memang, tapi bukankah semua hal yang banyak berawal dari yang sedikit?

Mari budayakan membaca, kapanpun kita bisa. Di bus, kereta, taksi atau apapun. Kalo ojek nampaknya susah. :D

Selamat membaca!

Image credit: simplemom.net