Business, Featured, news, Technology, Untuk Kita

Top List of IT Skills in Demand This Year

The following is a look at 12 of technology skills in storage, application development, operating systems, databases, and networking as well as the national averages for salaries using those skills. The data was provided by Dice.com based on an online survey of nearly 20,000 IT professionals from Aug. 13 to Nov. 15, 2010.

Credit: allchichesterjobs.com

    1. Java
      Java/J2EE and related technologies, such as JSP and JDBC still commandeer the highest salaries, on average. Despite taking up three slots in the top 10 for programming languages, IT Pros should consider expanding to other languages while strengthening their Java capabilities. Average salaries for JDBC, JSP, and Java/J2EE declined between 1.4 percent and 3.9 percent since 2009. C is also relevant, but there are almost as many C programmers as there are Java programmers. Average salaries: JDBC $98,100; JSP $93,813; Java/J2EE: $91,060; C $90,346; Visual C++ $88,227; C++ $86,648; C# $85,501.
    2. Apex Cloud Programming
      Easy to adopt for developers familiar with Java or C#, Apex is the Salesforce.com programming language that runs in the cloud in a multi-tenant environment. A relative newcomer to the Dice survey, there are a two advantages to brushing up on Apex skills: There aren’t a lot of people with this skillset– for the second year in a row. Furthermore, the survey reported less than 100 respondents with Apex—and salaries are going up. Average salaries for Apex professionals had the biggest growth from 2009 to 2010, soaring 10.2 percent to $95,192.
    3. Phyton Over Ruby
      Python is a versatile programming language that sometimes gets overshadowed by Ruby, especially when combined with Rails, the popular Web framework. Despite all the excitement around Ruby on Rails, IT professionals with Python skills reported average salaries of $90,208, a smidgen higher than those by RoR folks, at $89,973. What’s more significant, is that Python jumped 7.1 percent from last year, while RoR declined 0.6 percent. The number of people with experience in those languages are still pretty low, but learning Python may be the better investment at this point. Average salaries: Python $90,208; Ruby on Rails $89,973.
  1. Windows Tech
    Having the “.Net” in the name didn’t make a lot of difference for developers in 2010. Despite its popularity in the marketplace and its use on Microsoft platforms, .NET developers were relatively low on the scale, compared to Java, C, and even ColdFusion developers and their salaries are declining. However, ASP.net developers had slightly higher salaries on average than ASP, and Visual Basic.net developers were higher than Visual Basic. So if your skills are with Microsoft platforms, focus on the .NET component of the technology. Average salaries: .NET $83,288; ASP.net $83,268; ASP $82,670; Visual Basic.net $79,646; Visual Basic $77,994.
  2. Perl and COBOL
    Despite the popularity of newer languages, Perl remains in demand. Even as Web application developers adopted PHP and Ruby on Rails along with Python for general programming, Perl developers on average reported higher salaries. In fact the average salary jumped from 2009. There is still demand for developers with COBOL background, with salaries staying at about $85,847. Average Salaries: Korn Shell $96,886; Perl $94,210; Shell $88,918; COBOL $85,847.
  3. Knowing Mac, Windows and Red Hat
    Demand holds more or less steady for the major operating system with average salaries for professionals with Microsoft Windows Server, Mac OS, and Red Hat Linux skills holding firm to 2009 levels. Mac OS showed the most change increasing by 1.7 percent. But that may be a reflection of more businesses allowing Apple products inside the workplace. Average salaries: Red Hat $88,223; Microsoft Windows Server $76,915; Mac OS $74,199.
  4. Specialized OS Expertise
    Solaris professionals topped the chart with the highest average salary for operating systems, at $94,429, but this sector also showed one of the biggest declines since 2009. Whether or not Solaris can regain market share under Oracle will determine future demand, although experts will always be required to keep existing systems going. HP-UX had the third highest, at $92,662, but had the biggest decline. Average Salaries: Solaris $94,429; AIX $93,684; HP-UX $92,662; DOS $72,637.
  5. Security Professionals
    Professionals with “Security” in their title did well in 2010, as companies started investing in security technology to prevent data breaches, defend against malware and comply with data security regulations. Average Salaries: security architect $117,387; security engineer $95,146; security analyst/architect/engineer (Combined): $89,620; Security Analyst $78,288.
  6. Specialists for Networks
    Network managers and engineers held their own in 2010, but the biggest winners were the specialists, with titles like Network Design and WAN Specialist. Average Salaries: WAN Specialist $108,842; Network Design $90,378; Network Manager $60,134; Network Engineer $70,681.
  7. Data Management Skills Most in Demand
    Data warehousing skills are most in demand and earn good money, according to the salary survey. The top three skills for databases were Informatica, Extract/Transform and Load and Data Warehousing. However, salaries for skills in the major databases, SQL Server, Oracle and Sybase, showed slight decreases from 2009 while MySQL stayed stagnant. Average Salaries: Informatica $101,898; ETL $100,983; Data Warehouse $96,613; Sybase $92,855; Oracle $90,914; DB2 $89,159; SQL Server $80,773; MySQL $79,629.
  8. Demand for Fibre Channel
    Storage professionals were well-represented across the board in the Dice survey. However, regardless of the storage product brand or category—EMC, NetApp, SAN, iSCSI, NAS—all reported some salary declines, except Fibre Channel, which stayed the same. Average Salaries: EMC $91,079; NetApp $87,920; Fibre Channel $87,161; SAN $83,956.
  9. Cloud Computing Decrease
    The excitement around virtualization and cloud computing resulted in high salaries, but it doesn’t appear to be sustainable, with some of the biggest declines. Telephony and unified communications professionals saw a bit more stability. Average Salaries: Software as a Service $94,188; Cloud Computing $88,995; Xen $81,713; Virtualization $81,611; SIP $80,635; Unified Communications $89,862; VMware $79,199; Telephony $76,925.

Source: eWeek.com

linux, Reviews, Technology

10 Alasan Menggunakan KDE 4.5 Sebagai Desktop Environment

Para pengguna Linux, saat ini umumnya menggunakan desktop GNOME. Alasan yang paling mudah mereka menggunakan GNOME adalah karena tampilannya yang cantik. Memang, jika dibandingkan dengan KDE, GNOME cenderung nampak lebih menarik sehingga wajar jika pengguna (terutama pengguna awam) lebih memilih desktop GNOME daripada KDE.

Masih segar dalam ingatan saya saat pertama kali mengenal Linux pada tahun 2005. Saat itu saya kuliah dan duduk di semester satu. Desktop standar dari Linux yang saya temui saat itu adalah KDE. Dan ketika saya tunjukkan kepada seorang kawan, kawan saya bilang: ‘Apaan ini? Linux? Jelek banget!’ I agree. Tapi waktu berubah, jaman berganti dan KDE pun berubah. KDE sekarang tak lagi seburuk KDE jaman dahulu kala. Mulai saat ini, KDE 4.5, pengembang terus membuat inovasi agar KDE bisa menjadi desktop environment yang user-friendly sekaligus well-designed.

Kali ini, saya akan menunjukkan sepuluh alasan mengapa desktop pengguna sebaiknya beralih dari GNOME ke KDE.

  1. Kecepatan. Jika KDE versi 3.5 kecepatan KDE sebagai desktop environment sangat buruk, maka sejak versi 4.5 ini kecepatan KDE jauh melebih GNOME. Jika dibandingkan, maka yang bisa mengalahkan kecepatan KDE 4.5 saat ini adalah Xfce atau Fluxbox.
  2. Stabilitas. Dalam proses perpindahan dari KDE 4.4 ke KDE 4.5 terdapat 16.022 bug yang dibenahi. Ukuran > 16.000 adalah angka yang fantastis sehingga stabilitas KDE 4.5 kali ini tidak diragukan lagi.
  3. Activities. Yang satu ini adalah fitur dari 1.723 fitur baru yang ada di KDE 4.5. Mungkin memang tidak banyak yang menggunakan fitur ini. Tetapi bagi mereka yang menggunakan, fitur ini sungguh membantu. Dengan Activities, pengguna dapat mengerjakan banyak aktivitas dalam satu workspace. Dengan fitur ini juga, pengguna juga dapat memilah dan memilih file apa yang akan dikerjakan oleh aplikasi apa. Ini adalah konsep desktop multidimensi yang sudah menjadi nyata. Hingga saat ini, KDE adalah satu-satunya desktop environment yang memilikinya.
  4. Desktop-effects. Siapa yang nggak suka mainan efek. Teman saya akan dengan bangga menunjukkan Compiz yang ada di GNOME saat memberikan demo Linux dalam pelatihan-pelatihan kepada pemula. Dan memang, semua pengguna awam akan terpesona dengan kehebatan Compiz. Sekarang, KDE 4.5 juga memiliki desktop-effects yang bisa disandingkan dengan GNOME.
  5. Window tiling. Meskipun fitur yang satu ini sudah lama ada baik dalam Windows 7 maupun di Linux, namun tidak ada inovasi yang menjadikan proses tiling menarik. KDE 4.5 menjadikan fitur ini lebih baik dan efektif sehingga pengaturan tiling windows akan jauh lebih mudah.
  6. Notifikasi. Notifikasi dalam KDE memang telah lama ada. Tapi dalam KDE 4.5 ini notifikasi jauh lebih baik dan lebih nyaman dilihat. Tampilan notifikasi nampak lebih sederhana, bersih dan cantik. Selain itu, icon dalam notifikasi memiliki warna yang hampir sama dengan monokrom sehingga lebih nyaman dipandang.
  7. Netbook. KDE 4.5 untuk netbook nampak lebih sederhana, cantik dan memiliki kecepatan yang bagus. Sekilas mungkin memang tidak nampak perbedaan yang berarti, namun kecepatannya akan terasa.
  8. Plasmoids. Fitur ini adalah merupakan sebutan untuk applet-applet yang ada. Applet tersebut kali ini bisa digunakan untuk monitoring web maupun social media. Bedanya, tentu saja lebih stabil dan berfungsi jauh lebih baik dari versi 4.4.
  9. Hari Libur Lokal. Fitur yang satu ini mungkin tidak besar, tapi menarik. Dengan pengaturan negara sesuai dengan lokasi pengguna, tanggal pada KDE 4.5 akan menampilkan hari libur nasional negara tersebut. Asik kan?
  10. Keseluruhan. KDE 4.5 adalah desktop environment yang pantas digunakan oleh pengguna awam maupun advanced. Dari urusan bisnis hingga urusan pribadi. Pantas digunakan oleh siapa saja.

Oya, KDE desktop sekarang disebut Plasma. Jadi, biasanya KDE untuk desktop akan disebut Plasma Desktop, dan KDE untuk netbook akan disebut Plasma Netbook.

Berikut adalah beberapa screenshot dari KDE 4.5:

Plasma Calendar ~ KDE 4.5
Plasma Calendar ~ KDE 4.5
Desktop grid ~ KDE 4.5
Desktop grid ~ KDE 4.5
Setting desktop ~ KDE 4.5
Setting desktop ~ KDE 4.5
Notifikasi proses copying ~ KDE 4.5
Notifikasi proses copying ~ KDE 4.5
Jobs yang berjalan ~ KDE 4.5
Jobs yang berjalan ~ KDE 4.5
Tampilan Plasma Netbook ~ KDE 4.5
Tampilan Plasma Netbook ~ KDE 4.5
Notifikasi ~ KDE 4.5
Notifikasi ~ KDE 4.5

Keterangan lebih lengkap dan cara download, silakan ke sini.

Sumber: ZDNetAsia.com, Wikipedia.org, KDE.org

blog, Miscellaneous, Reviews, Technology

ASUS A42JR-VX092D Review

Beberapa minggu lalu saya membeli sebuah laptop di Mangga Dua berupa sebuah ASUS A42JR-VX092D dengan spesifikasi berikut:

Processor: Intel Core i3-350M @2.27GHz
Graphic Card: ATI Radeon HD 5470 with 1GB DDR3
Memory: 2048MB
Display: LED 14″ (HD 16:9)
Hard Drive: 320GB
Wireless: 802.11 b/g/n
BIOS: Version 08.00.10
Sound: ALTEC Lansing SRS Premium Sound
USB Ports: Version 2.0 (3 ports)
Additional: Web camera; DVD SuperMulti; HDMI; Bluetooth; Card Reader

Dan sepertinya banyak yang mencari review tentang ini mengingat ini adalah new comer di pasar laptop Indonesia. Jadi, saya membuat sedikit review sehingga pembaca mendapatkan gambaran.

Kecepatan
Dengan Intel Core i3, performa yang dihasilkan bisa dikatakan cukup. Menurut Windows Experience Index, kalkulasi per detik dinilai dengan 6.2 poin. Dalam penggunaan beberapa aplikasi berjalan bersamaan tidak nampak adanya lack atau gangguan. Semuanya berjalan dengan baik saat saya menjalankan Adobe Photoshop CS5 Extended, Mozilla Firefox, Skype, dan Tweetdeck. Komputer juga tidak mengalami masalah saat saya menjalankan Tweetdeck, Skype, dan Battlefield: Bad Company 2 bersamaan dengan aplikasi lain milik ASUS yang berjalan dalam mode silent.

Dengan RAM yang hanya 2GB, memang ini termasuk rendah jika digunakan untuk kebutuhan grafis yang membutuhkan spesifikasi tinggi. Hal ini menyebabkan panas yang berlebih saat penggunaan aplikasi-aplikasi berat.

Grafis
Dengan ATI Radeon HD 5470, grafis ini dapat dibilang cukup untuk digunakan bermain game yang membutuhkan grafis baik. Dua game yang saya coba yaitu Call of Duty 4: Modern Warfare dan Battlefield: Bad Company 2 berjalan mulus. Kedua game dapat dimainkan dengan baik dalam mode grafik medium. Bahkan dapat dimainkan dalam mode higher detail level meskipun mengalami lack jika game berada pada scene yang terbilang berat. Misalnya saat player dilempar grenade atau dihantam RPG yang menyebabkan banyaknya debu dan asap beterbangan di depan mata. Namun secara keseluruhan, kualitas gambar tidak mengecewakan.

Update: Game yang juga berjalan dengan baik dengan grafik hingga high adalah Command and Conquer 4: Tiberian Twilight.

Suara
ASUS memang nampaknya tidak pandai untuk menanamkan Altec Lansing di notebook besutannya. Meskipun laptop ini ditanami Altec Lansing SRS Premium Sound, seperti biasa suara yang dihasilkan tidak terlalu baik. Hampir semua laptop ASUS dengan Altec Lansing yang saya temui mengalami masalah yang sama yaitu pada kualitas sound yang tidak cukup menggelegar. Namun, jika anda menggunakan headphone atau sound external, anda akan mendapatkan kualitas suara yang jauh lebih baik melalui pengaturan pada aplikasi SRS Premium Sound.

Camera
Dengan kamera standar, 1.3 MP kualitas gambar yang diberikan biasa saja. Tidak ada hal yang bisa dibanggakan untuk yang satu ini. Gambar dalam ruangan dengan lampu akan nampak tidak berkualitas. Saya belum sempat mencoba outdoor, tapi saya rasa pasti lebih baik. Dengan LifeFrame, aplikasi bawaan ASUS, ada banyak pilihan dengan kamera. Mode pengambilan gambar, video, suara, dan masih banyak lagi yang lain.

Nah, yang menarik adalah tambahan ASUS SmartLogon untuk kamera ini. Pengguna dapat melakukan login dan logout dengan face detection sehingga anda tidak perlu repot mengetikkan password.

Tambahan dari review di atas, ASUS memiliki aplikasi-aplikasi tambahan untuk mengatur laptop anda berjalan dengan sempurna. Mulai dari FancyLogon dimana anda dapat mengatur image dan suara pada saat laptop pertama kali dinyalakan hingga ControlDeck yang dapat anda gunakan untuk mengatur keseluruhan sistem.

Well, dengan harga 6.4 juta rupiah laptop ini cukup untuk dijadikan peliharaan. Oya, semua tes saya lakukan manual dan menggunakan Microsoft Windows 7 (Trial) karena memang laptop ini tidak disertai sistem operasi. The Power of Share – sm/61016/me.

blog, Reviews, viewpoint

Resensi: (Miniseries) The Pacific

Saiful Muhajir, The Pacific - HBODi tengah-tengah kesibukan, saya selalu berusaha menyempatkan diri untuk melihat film dan atau miniseri. Well, anggaplah ini sebuah distraction kecil untuk kesibukan sehari-hari. Hehe.. Rasanya saya termasuk golongan yang menyatakan bahwa rumput tetangga selalu nampak lebih hijau. Mungkin itu karena saya manusia normal –self defense. Haha.. Maksudnya adalah, saya lebih menikmati film atau miniseri dari luar negeri dibanding buatan lokal, Indonesia. Saya mengakui dan sangat mengagumi alam Indonesia dan sumber daya manusia tetapi soal hiburan, saya muak! No offense.

Ada beberapa miniseri televisi yang saya sungguh addicted terhadapnya. Namun, kali ini saya akan menceritakan tentang sebuah miniseri yang berjudul The Pacific. So, load it more!

The Pacific adalah sebuah miniseri yang diputar di Home Box Office alias HBO setiap minggu –saya lupa waktunya pukul berapa- dengan sepuluh bagian. Sebenarnya sih, selain diputar di saluran itu copyright The Pacific juga dimiliki HBO Inc. Oya, film yang dibuat atas kerjasama HBO, Dreamworks dan Play Tone ini menghabiskan dana sebesar USD 100 juta.

Saiful Muhaji, The Pacific - HBO

The Pacific berkisah tentang tentara Amerika (marines) dalam peperangan Pasifik tahun 1943 hingga nantinya berakhir pada jatuhnya bom atom di Hiroshima dan Nagasaki pada tahun 1945. Diceritakan awal dalam peperangan ini tentara Amerika mendarat di sebuah pulau dekat Australia yang sedang dikuasai oleh Jepang (Japs) bernama Guadalcanal dan berlanjut ke pulau-pulau lainnya.

Menurut pandangan saya, miniseri ini cukup subyektif. Sangat malahan. Mengapa? Meskipun sumber untuk pembuatan film dilengkapi dokumen dari berbagai sumber, termasuk catatan sejarah di Museum Korea, Australia dan beberapa dokumen lain, namun miniseri ini lebih dibuat berdasarkan cerita dari dua orang veteran yaitu; Eugene Sledge, dan Robert Leckie. Karena itu, fokus dalam film ini pun kedua orang tersebut. Dalam miniseri ini juga yang terlihat hanya tentara Amerika saja. Kalaupun ada tentara Jepang yang terlihat wajahnya, bisa dihitung dengan jari-jari tangan saja. Kecuali di episode 9 yang mengambil tempat di Okinawa.

Dalam banyak scene, saya sering merasa mual karena menyaksikan bagaimana mereka satu per satu tewas, baik secara mengenaskan maupun dalam kondisi lebih baik. Bagaimana Eugene Sledge hendak membuka makanan kaleng dan di belakang dia melihat tubuh dengan kepala yang setengah atas hilang. Juga bagaimana Robert Leckie menginjak potongan tangan kanan yang di jari manisnya terdapat sebuah cincin. Eww..

Saiful Muhaji, The Pacific - HBO

Well, that’s the point! Saya merasa bahwa yang diinginkan oleh Tom Hanks, Bruce C. McKenna, Steven Spielberg dan Gary Goetzman adalah membangun kebanggaan terhadap negaranya melalui film tentang perjuangan mereka. Tom Hanks dan yang lainnya mencoba mengajak penonton untuk merasa memiliki dan kemudian meneruskan perjuangan negara mereka. Dan itu adalah sebuah niat baik. Pentonton akan sadar bahwa perjuangan saat ini jauh lebih ringan daripada dulu dalam peperangan.

Jadi, mungkin kita masyarakat Indonesia yang mulai muak dengan sinetron tak berujung dan tak berbobot merasa akan lebih menikmati miniseri dengan format dan kekuatan seperti The Pacific. Kalau saya diminta memilih sinetron Indonesia, hell saya lebih memilih Glee! Meskipun cukup sederhana, tapi suara yang dihadirkan adalah sempurna. The Power of Share – sm/51014/re.


PS: You can translate this post with [Translate] link below to your own language.

blog, life, news, Reviews, Tips, Untuk Kita, viewpoint

Good News from Indonesia (GNFI); Rasa Baru Indonesia dan Ke-Indonesia-an

Saiful Muhajir, Good News from IndonesiaSemenjak kepindahan saya Jakarta +/- 2 bulan, saya sangat jarang sekali melihat televisi. Salah satu alasan memang tidak punya televisi di kos-an dan yang lainnya adalah bosannya saya dengan wajah pertelevisian Indonesia. Dari sekian banyak stasiun televisi, saya hanya menyukai satu channel televisi saja. Akhir-akhir ini saya juga merasakan sesuatu yang kurang dari channel televisi tersebut. Well, tapi saya masih bisa menalar dengan baik. Bisa jadi, karena keterbatasan mereka meliput sesuatu maka penonton seperti saya pun akhirnya merasa ada yang kurang. Itulah gunanya kita mencari sumber lain agar semuanya bisa seimbang.

Nah, karena tidak pernah melihat televisi inilah yang saya syukuri. Saya bersyukur tidak lagi melihat sinetron dan berita basi yang membuat telinga ini terpanggang. Atau berita tentang tragisnya kematian-kematian dan kejahatan yang memang tak ada habisnya. Dari masalah, muncullah solusi. Sebuah rumus alam sederhana yang tidak perlu diragukan faktanya. Dan dari masalah bosannya saya dengan berita tentang hal-hal yang seharusnya saya tidak perlu tahu, saya mendapat solusi. Solusi itu adalah Good News from Indonesia atau lebih dikenal dengan GNFI.

Apa sih GNFI? Mengapa menjadi solusi dari permasalahan kebosanan saya dengan televisi?

GNFI adalah sebuh situs yang sangat berbeda dari situs kebanyakan. Bahasa kasarnya adalah ‘aneh’. Tidak salah juga bila dibilang begitu karena situs yang ini memang punya banyak sekali perbedaan dengan sumber berita lainnya. Bahkan dari sisi sumber daya manusia-nya. :D

Saiful Muhaji, Good News from Indonesia

GNFI menyajikan berita-berita yang membuat bulu-bulu ini merinding. Bukan karena takut, melainkan karena bangga dengan Negara Indonesia. Berita yang disajikan membuat mata ini meneteskan air mata. Bukan karena sedih atau lebay, melainkan karena terharu dan bahagia. Berita yang disajikan juga membuat wawasan ini menjadi lebih terasah dan semakin terbuka dengan wawasan baru. Berita yang disajikan juga memiliki nilai jual dan layak ditempatkan di atas berita-berita seputar Gedung Miring.

Saya tidak melebih-lebihkan. Saya tidak juga overestimated. Saya mengatakan yang sejujurnya. Saya mengalaminya dan saya menikmatinya.

Hal lain yang bisa dirasakan saat membaca berita-berita di GNFI adalah bahwa sebuah kebanggaan yang sangat besar menjadi bagian dari Indonesia. Sebuah keberuntungan menjadi Indonesia dan sebuah kenyataan yang membahagiakan dengan Indonesia yang luar biasa.

Jika saya boleh menyarankan, maka kunjungilah GNFI dan bacalah isinya dengan hati tenteram dan pikiran tenang. Menangislah dan berbahagialah. Biarkan bulu kuduk berdiri dan nikmatilah menjadi bagian dari Indonesia. The Power of Share – sm/5106/me.