blog, Miscellaneous

[Cerita] Jalan-jalan ke Museum di Tengah Kebun, Jakarta

[Cerita] Jalan-jalan ke Museum di Tengah Kebun, Jakarta

Kemarin, Sabtu, 14 April 2012, saya diajak oleh si peri-gigi untuk jalan-jalan ke sebuah museum yang saya nggak punya bayangan sama sekali. Informasi yang saya dapat dari si peri hanyalah sebuah museum di tengah kebun, bertempat di Kemang, untuk masuk harus janjian sama yang punya, minimal tujuh orang, dan isinya barang kuno. Selain itu? Tak ada.

Setelah bermalas-malasan, karena panas, akhirnya saya berangkat juga bermodalkan handphone dengan Maps aktif. Sebelumnya saya sudah mencari lokasi via Maps dan berhasil menemukannya, paling tidak saya anggap begitu. Informasi dari Maps adalah saya bisa menggunakan Kopaja S605A untuk sampai di tempat dari terminal Blok M. Faktanya, S605A tidak lewat di depan museum itu. Pfiuh! Jadi, saya harus naik ojek dengan membayar 5000 rupiah.

Setelah beberapa saat, ternyata pasukan hanya terdiri dari enam orang. Kurang satu. Cilaka dua puluh sembilan akar tiga! Apa boleh buat, sudah sampai, jadi ya masuk saja. Siapa tahu beruntung dan dibolehkan.

“Pak, maaf. Ternyata kami hanya bisa berenam. Satu orang tidak bisa datang,” begitu kata peri kepada bapak penjaga. Beberapa detik kemudian akhirnya si penjaga menjawab, “Ya. Tidak apa-apa.” Alhamdulillah!

Akhirnya kami memulai dengan saling berkenalan dengan bapak penjaga yang bernama (Bapak) Mirza. Beliau adalah keponakan dari pemilik museum, Bapak Djalil. Petualangan pun dimulai dengan peserta: saya, @fairyteeth, @riuusa, @goenrock, @_plukz, dan @putripuuch.

Satu demi satu wilayah yang penuh dengan koleksi kami jelajahi dimulai dari sisi paling depan. Ada arca-arca, topeng-topeng, hingga fosil jaman dinosaurus. Ada pula aksesoris rumah mulai dari pintu berikut engsel hingga hiasan pintunya. Berlanjut ke dalam dan seterusnya dengan penjelasan sebagian koleksi oleh Pak Mirza sambil membawa buku besar tentang koleksi yang ada.

Museum ini sebenarnya adalah rumah tinggal. Meja makan yang menggunakan kursi dan meja antik hingga lampu digunakan sebagai tempat makan sehari-hari. Ruang kerja dari kayu-kayu kuno, tempat tidur dari ranjang abad ke-18, hingga kamar mandi dengan perabotan milik kaisar Jerman. Semuanya tertata dengan rapi meskipun tidak berurut. Random di museum ini justru menjadi unik karena tidak ada koleksi membosankan dari satu abad saja dalam satu ruang.

Semua koleksi yang dibeli sendiri oleh Pak Djalil ini nampak dirawat dengan sangat baik jika dilihat dengan seksama. Tak ada debu atau jaring laba-laba. Koleksi guci dari jaman kerajaan China, pot tertua bernama Amphora yang ditemukan dari dasar laut, atau patung-patung kubur nampak terawat dan berharga.

Selain disimpan dalam rumah, sebagian koleksi juga diletakkan dalam sebuah taman/kebun. Ada torso, arca-arca, patung-patung Buddha maupun kursi-kursi yang masih bisa digunakan. Dan yang lebih menarik di taman tersebut ada banyak tanaman serta pohon kelapa yang sempat membuat saya jadi ngidam. :|

Kami memulai tour dengan didampingi dan diarahkan oleh Pak Mirza dari pukul 12.30 dan berakhir pada pukul 15.00. Setelah menikmati sajian minum gratis, kami bertemu dengan Pak Djalil si pemilik yang sudah berumur 72 tahun. Sakit yang beliau derita belum kunjung sembuh walau sudah berobat ke dokter terhebat di New York dan Jerman sekalipun sehingga harus duduk di kursi roda saat menemui kami.


Koleksi yang dimiliki Pak Djalil ini sengaja dirawat sendiri supaya kita (masyarakat) dapat menikmati dan menggali sejarah. Beliau tidak bisa mempercayakan ke pemerintah karena apa yang sudah kita tahu tentang museum-museum itu. Museum di Tengah Kebun adalah museum milik masyarakat.

Yang beliau minta adalah agar kita menjaga museum ini dengan mengunjunginya. Gratis, dengan tetap menghargainya.

Anyway, sewaktu kami masuk, di pojok lorong masuk ada seseorang yang membawa kamera. Belakangan kami tahu bahwa dia adalah kameramen dari KompasTV yang sedang meliput kegiatan di Museum di Tengah Kebun. Jadi, bonus buat kami kemarin adalah syuting untuk KompasTV dan akan tayang di KompasTV pada hari Jumat, 20 April 2012 pukul 15.00 WIBB. Jangan lupa nonton ya. Hehe..

Summary jalan-jalan ke Museum di Tengah Kebun
Alamat: Jalan Kemang Timur Raya No. 66, Jakarta Selatan
Kontak: +62-21-7196907

Biaya: Rp. 7000
* Transportasi Kopaja S605A dari Blok M ke Jl. Kemang Timur Raya – Rp. 2000
* Transportasi ojek dari Jl. Kemang Timur Raya ke Museum – Rp. 5000

Koleksi:
* Benda-benda jaman dinasti China
* Arca-arca
* Patung-patung Buddha
* Kerajinan dari berbagai daerah
* Berbagai benda keramik dan perak dari jaman kuno
* Koleksi guci dan pot
* dan 2000 koleksi lainnya

PS: Maaf karena saya tidak mengambil banyak gambar

18 thoughts on “[Cerita] Jalan-jalan ke Museum di Tengah Kebun, Jakarta

  1. permisi mas’nya..
    saya mau tanya kalo mau kunjungan kesana klo berdua aja bisa ga? kalo engga, digabungin sama pengunjung yg lain gt nanti oas ketemu disana bisa gak ya?
    oia waktu kunjungan’y jam berapa aja?
    terima kasih :)

    1. Kalau hanya berdua bakal ditolak deh, sepertinya. Pernah (katanya) dua kali rombongan orangnya kurang dari 7 dan ditolak. Bisa saja sih kalo kebetulan ada barengan di sana. Sayangnya, sepertinya sulit untuk bisa dapat momen begitu.

      Soal waktu kunjungan kalau tidak salah ada yang jam 10.00, 12.30. Selain itu saya kurang tahu juga. Lebih jelasnya silakan ditelepon saja. :)

  2. bagus sekali postingnya, bang ipul ! aku baru tahu nih ada museum yang keren seperti ini ditengah kota !
    minimal tujuh orang ya ? berarti kalalu lebih dari itu boleh ya ?
    sayang ya bang ipul keasikan disana sampai lupa foto2 benda2 antiknya ! hihihi :mrgreen:

    1. Minimal 7 orang, maksimal 10 orang sih. Supaya efektif. Ruangan-ruangan di sana disekat dengan ukuran yang tak terlalu besar. Kalau sampai lebih dari 10 orang akan sulit sepertinya.
      Iya, sayangnya lupa foto-foto. :|
      Silakan dikontak dan segera dibawa pasukannya. Hihi..

    1. Ehehe.. kan bisa juga ngajakin temen kuliah atau temen kantor mas Adiito.

      Silakan datang. Mumpung gratis. Bagus lhooo..

  3. Hai, sebelumnya mau nanya, gue dan teman-teman mau kesana, Gimana cara daftarnya.
    Kita udah coba hubungi no telpon yang ada di blog atau di web atau di internet tapi ga ada yang angkat.
    Mungkin ada kontak yang bisa dihubungi? Atau gimana sih cara daftarnya, kan kuotanya terbatas kan ya.
    Mohon info. Terima kasih
    Salam, Gita

    1. Hi Argihta,
      Kalau memang museumnya tidak bisa dihubungi via telepon, langsung saja datang ke sana. Tetapi minimal 7 orang ya supaya tidak ditolak.

      1. Oh ya, saya baca di cerita-cerita orang katanya daftar dulu.
        Ini emang available dibuka setiap hari ya?
        Atau hari tertentu saja?

        1. Sebaiknya memang daftar via telepon ini: 021-7196907. Tapi kalau memang gak bisa, datang saja hari Rabu, Kamis, Sabtu, atau Minggu antara pukul 9.45 dan 12.45.
          Good luck!

Leave a comment